Hak Cipta Terpelihara : Isha Idiaz

Mereka Pembaca Setia


Assalammualaikum dan salam sejahtera kepada semua. Sempena menyambut tahun baru 2012 ini, Isha ingin mengucapkan Selamat Tahun Baru.


Semoga tahun 2012 menjanjikan kehidupan yang lebih baik kepada kita. Segala kekhilafan sepanjang tahun 2011 moga dapat kita jadikan sempadan dan pengajaran supaya kita tidak mengulangi kesalahan yang sama di masa akan datang. Teruskan membuat azam tahun baru anda. Laksanakanlah ia seperti yang anda rancangkan. Semoga semuanya dipermudahkan, InsyaAllah.

Daripada Isha sendiri, sejuta ampun dan maaf Isha pohon atas segala kekurangan sepanjang Isha menghasilkan karya-karya yang ada di blog ini. Maaf dari hati ini kerana Isha agak lewat mengupdate DDKM mahupun KABSU yang telah lama dibiarkan sepi. Bukan niat di hati untuk melambatkan sambungannya, namun kerana kekangan waktu, Isha terpaksa mendahulukan pelajaran dan peperiksaan. Harap anda semua memahami dan memaafkan Isha. 

InsyaAllah, sepanjang Isha bercuti bulan satu nanti, Isha akan cuba menyiapkan manuskrip DDKM untuk dihantar ke mana-mana syarikat penerbitan. Mohon doa anda semua agar Isha sempat menyiapkan manuskrip itu dan semua proses berjalan lancar. 

Salam dihulur, pengakhir bicara, semoga anda tetap ceria dan berada dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya. Amin, InsyaAllah.


Salam Sayang,
Isha Idiaz


Share
Puisi 17 : Selamat Tahun Baru, wahai Mr. Nice Guy ku!
Oleh : Isha Idiaz

*****
Saat aku bersedih,
Dia hadir membuat aku rasa tidak tersisih.
Perkenalan yang tak di duga,
Dia datang membawa bahagia.

Corat-coret hati insan yang tidak dikenali,
Tetapi dia lebih memahami.
Bukan aku minta berlebih-lebih,
Aku cuma minta kau tidak bersedih.
Share
Cerpen 15 : Andai Kau Pergi
Oleh : Isha Idiaz

*****

NAMA aku Isha. Ini bukan kisah cinta aku. Tetapi ini kisah hidup aku. Kisah aku bersama seorang yang aku gelar sahabat baik. Sehingga aku menulis cerita ini, aku telah kehilangan seorang sahabat baikku selama tiga tahun. Entah hidup, entah tidak, aku sendiri tidak pasti. Satu yang pasti adalah aku sangat rindukan dia saat ini. Aku berharap dia membaca nota kecilku ini jika dia masih hidup. Hanya itu harapanku.

*****
Share
19
*****
AZAN subuh kedengaran sayup-sayup mengejut insan-insan yang masih terlena agar bangkit menunaikan kewajipan kepada Yang Maha Esa. Faizah yang sejak semalam masih belum sedar akhirnya terjaga dari tidur yang agak lama. Mata yang terasa berat untuk dibuka dikerdipkan beberapa kali.

Sewaktu mahu bangkit dari pembaringan, tangannya terasa dipegang oleh seseorang. Pantas Faizah menoleh ke sisinya. Dilihat Mira masih lena di sebelahnya. Tangannya dipegang erat oleh tangan kanan Mira. Malah baru dia sedar tangan kiri Mira memeluk erat pinggangnya.

Faizah keliru. Dia tidak ingat apa yang terjadi semalam. Melihat warna cadarnya yang lain juga menyedarkannya dia bukan tidur di atas katilnya tetapi di atas katil Hajar, teman sebiliknya.
Share
Assalammualaikum dan Selamat sejahtera.


Sedikit perkongsian untuk pembaca setia blog ini. 


11.12.2011


Apa istimewanya tarikh ini? 


Tarikh ini sangat bermakna dalam sejarah nama Isha Idiaz. Pada tahun lepas dengan tarikh yang sama adalah pertama kali saya mula menulis. Kini, genaplah usia saya menggunakan nama Isha Idiaz ini selama setahun dengan berkecimpung dalam dunia penulisan.
Share
Cerpen : Kau Tigakan Cintaku


Oleh : Isha Idiaz

*****

“KENAPA mesti sekali lagi abang?” ujar Lydia kepada suaminya. Air mata yang mengalir laju diseka menggunakan hujung lengan baju kurung putih berbunga merah jambu itu.

“Maafkan abang sayang. Abang tak pernah terfikir untuk menduakan sayang,” ujar Latif dengan rasa hiba.

Lydia memalingkan mukanya daripada memandang wajah suaminya. Hatinya kini benar-benar terluka. Tidak mungkin bisa disembuhkan lagi.
Share
18
*****
BARANG keperluan sudah dimasukkan ke dalam beg. Esok Farhan akan kembali semula ke bumi Jengka. Kembali dengan niat dan azam yang baru bagi memulakan semester baru sebagai seorang mahasiswa.

            Setelah meletakkan beg di hujung bilik, Farhan merebahkan badan di atas katil. Tangan didepangkan seluas-luasnya. Mata merenung kosong ke arah siling. Hatinya gusar. Fikirannya bercelaru. Di dalam fikirannya hanya ada wajah Faizah.

Badan dipalingkan ke kiri. Pantas matanya dapat melihat gambar Faizah yang sedang ayu tersenyum yang diletakkan di dalam bingkai gambar berbentuk hati di atas meja belajarnya itu.

            “Kita berjaya walaupun bersama.”
Share
Sebenarnya aku…
Oleh : Isha Idiaz

*****

Sebenarnya aku berduka..
Jika dulu kau tidak menyatakan rasa cinta..
Mana mungkin aku di sini percaya..
Kerana kita terlalu jauh untuk tetap setia..

Sebenarnya aku sedih..
Baru semalam kita menyatakan rasa kasih..
Cinta kita ibarat kain putih..
Namun hari ini semuanya kau sapu bersih..

Share
PERADUAN MENULIS CERPEN PARANORMAL
OLEH 
KOMUNITI E-NOVEL


*****


BAYU malam menyusup masuk daripada celah-celah cermin tingkap yang sudah bertutup. Dingin. Entah mengapa malam ini Farhana merasa seram sejuk. Dilihat bulu roma tangannya berdiri tegak.
Share
17
*****

Hari sudah menjengah ke sebelah petang. Faizah melihat jam yang tergantung di tengah-tengah ruang tamu. Jam lima petang. Ditinjau cuaca di luar melalui cermin pintu gelongsor. Redup. Dilihat pohon buluh hiasan yang menghiasi penjuru rumah meliuk-lintuk ditiup angin petang.

            “Keputusan angah keluar pukul berapa?” soal Puan Laila kepada anak keduanya itu. Tangannya menatang dulang yang berisi seteko air teh dan sepinggan pisang goreng.

            Mendengar suara mamanya, pantas Faizah menoleh. Senyuman terpamer di bibirnya. Dulang yang dipegang oleh Puan Laila tadi kini telah bertukar tangan.
Share

Share


Sebenarnya sudah tiga tahun saya tidak dapat menyambut Hari Raya Aidiladha di Malaysia.. Walaupun sudah mula terasa kesedihannya, kami harus tabah kerana itulah pengorbanan kami sebagai anak perantau demi mengejar cita-cita..


Selamat Hari Raya Aidiladha buat keluarga tersayang, mama, ayah, dan adik-adik. Tidak lupa juga buat sanak saudara dan sahabat handai. 


Buat rakan seperjuangan yang sama-sama menyambut hari raya diperantauan, be strong.. We faced it together.. Disinilah keluarga kita sekarang.. Jangan kalasi tugas masak raya.. Hehe..


Teristimewa Salam Aidiladha ini saya tujukan buat anda semua yang sentiasa menyokong saya dengan membaca karya saya tanpa jemu. Juga tidak lupa kepada anda yang menjadi pengikut setia blog Isha Idiaz ini. Salam Aidiladha saya ucapkan buat anda semua. 


Last but not least, Selamat Menyambut Hari Raya Aidiladha kepada semua umat Islam tidak kira di mana jua anda berada. Maaf zahir dan batin daripada saya.  Manfaatkanlah masa yang ada untuk bersama keluarga tersayang.


Salam sayang dari perantauan,
~Isha Idiaz~
Share
16

*****

DIAM tidak diam sudah tiga minggu Faizah berada di rumah. Tiga minggu juga dia merindui insan bernama Farhan. Telefon bimbit yang diletakkan di meja di sudut katil dicapai. Melihat jika ada pesanan ringkas yang dihantar oleh Farhan.

Kosong. Tiada pesanan baru yang diterimanya. Sebuah keluhan dilepaskan. Hampa. Lantas diletakkan semula telefon bimbitnya di atas meja kecil itu.

Pandangan dibuang ke luar tingkap bilik. Memandang daun pokok buluh perhiasan itu melentol-lentok ditiup angin. Daunnya juga bergoyang-goyang dan bergeser sesama sendiri menghasilkan bunyi yang tenang jika mendengarnya.
Share


Dalam Diam Ku Mencintaimu - DDKM Malay Version



Love You Silently - DDKM English Version
Share


video


Share
video

Title : Love You Silently (Dalam Diam Ku Mencintaimu aka DDKM, E-Novel theme song)
Lyrics : Isha Idiaz, Abdullah Aqeel
Melody : Isha Idiaz, Abdullah Aqeel, Rei Retro, Nur Adiah


Share


Nantikan kehadirannya

Mahar Cinta Mama

Mahar cinta ini ku 
hadiahkan hanya untukmu
Share
*****
Di sebabkan ramai yang tak habis-habis tanya macam mana Isha kenal dengan Encik Mimpi kesayangan ramai tu, maka wujudlah lirik ini ni. 


Hope hati anda semua lebih tenang selepas ini apabila mendapat tahu dia masih tidak berpunya ya. (^_^)


Tajuk Lagu : Kenal-kenal Dari Blogger (sebuah sambungan daripada lagu Cinta Muka Buku dan Putus di Twitter)


Lirik Lagu : Isha Idiaz
Melody : Nyanyilah ikut suka hati korang


*****
Share
Share
Terpanggil untuk menanyakan pendapat anda 
jika saya keluarkan
Special Edition daripada cerpen
P/S : Saya BENCI awak Encik Mimpi!!

Tajuk Baru:
P/S : Saya SAYANG awak Encik Mimpi!!

Apa pendapat anda? 
Mahu tahu kisah mereka selanjutnya?
Atau sudah cukup kisah mereka dalam cerpen sebelumnya?

Pendapat anda menentukan masa depan cerpen ini~
Hehe..
Share
Cerpen
P/S : Saya BENCI awak Encik Mimpi
Oleh : Isha Idiaz

******

“KRENG KRENG KRENG!!” bunyi bising yang datang daripada bilik sebelah itu membuat Syaza terjaga lagi daripada tidurnya malam ini.

            “Aish! Bising betul la Encik Mimpi ni!” Syaza merengus keras. Bantal yang tadinya dibuat alas kepala kini sudah dipekup ke telinga.

            Di bilik sebelah, seorang jejaka sedang sibuk mereka sebuah lagu baru dengan gitar akustik kesayangannya itu.
Share
15

KINI sudah hampir ke penghujung semester Tanpa sedar hubungan mereka semakin jauh. Lima sekawan yang dulunya rapat kini membawa haluan masing-masing.

Mira sudah tidak mengharapkan lagi cinta daripada Shafik. Shafik juga tidak mahu merebut cinta Mira daripada Deli. Deli juga dalam diam telah meminati rakan sekelas mereka yang lain walaupun dalam hatinya masih ada nama Faizah. Faizah dan Farhan, ekoran daripada masalah yang dibawa oleh Deli, masing-masing menjauhkan diri.
Share

Menulis Dengan Satu Nama
Oleh : Isha Idiaz

*****


Gambar cover itu memang saya yang melukisnya.. Saje melukis sebab dah lama tak melukis.. Itulah hasilnya.. Tangan dah keras sangat dah. Maka, terhasilnya cover puisi Menulis Dengan Satu Nama~ 

*****

Aku mula menulis dengan satu nama,
Satu nama, dua kata,
Isha Idiaz, itulah sebuah nama pena,
Nama pena yang membuat aku memegang tinta

Share
video

Dengan rendah hati, saya persembahkan lagu ini buat semua penyokong saya.. Lagu ini untuk anda semua..

Lagu tema e-novel Dalam Diam Ku Mencintaimu aka DDKM

Tajuk Lagu : Dalam Diam Ku Mencintaimu
Lirik : Isha Idiaz , Encik Mimpi
Melody Asal : Abdullah Aqeel, Nur Adiah
Melody Ubah Suai : Encik Mimpi
Penyanyi : Encik Mimpi

*****

Verse 1 :
Dalam sukarnya meluahkan kata itu,
Aku tunjukkan rasa cintaku,
ku zahirkan rasa rindu

Verse 2:
Kelembutanmu mempesonakan jiwa,
Senyum bibirmu mengundang ceria,
Hingga terbuai rasa

c/o:
Dalam diam ku mencintai kamu,
Selamanyakan tetap di hatiku
Terpisah jauh jiwa dan raga mu,
Walau beribu tahun aku kan menunggumu

*****

Hak Cipta Terpelihara : Isha Idiaz

**Sebarang bentuk ciplak, copy paste mana-mana daripada bahagian lagu ini tanpa kebenaran daripada saya akan di ambil tindakan undang-undang
Share
Cerpen : 3 Kali Mencintaimu
Oleh : Isha Idiaz

*****
INI kisah cinta aku. Kisah cinta aku tidaklah sehebat kisah cinta Laila dan Majnun, mahupun Juliet dan Romeonya. Kisah cinta aku adalah kisah cinta biasa. Kadang-kadang aku juga terfikir adakah kisah cinta aku ini kisah cinta magis kerana setiap kali aku jatuh cinta, pasti dia orangnya? Terpulang pada kalian untuk menilai seberapa magisnya kisah cinta aku ini.
*****
Share
 3 Kali Mencintaimu

Mengisahkan kisah percintaan antara Haziq dan Hazirah yang berputik sejak di bangku sekolah lagi. Kisah cinta mereka terhenti tatkala umur mereka menginjak dewasa dan kedua-duanya hilang tanpa berita. Takdir menermemukan mereka kembali di saat masing-masing sedang kecewa. 

Tatkala mereka bertemu semula, adakah mereka masih jatuh cinta dengan orang yang sama? Siapakah di antara mereka yang masih memendam rasa?

Ikuti kisah mereka di dalam cerpen :

3 Kali Mencintaimu.
"Setiap kali aku jatuh cinta, mengapa pasti engkau orangnya?"



Kau Tigakan Cintaku

Kisah bermula apabila muncul orang ketiga dalam kisah cinta mereka. Rumahtangga yang dulunya bahagia kini menjadi porak-peranda dengan kehadiran seorang wanita bernama Tasya. Kesabaran Lydia sebagai seorang isteri tercabar apabila sang suami mula berbagi rasa cinta di hati.

Masihkan ada ruang di hati Lydia untuk memaafkan Latif suaminya yang pernah dicintai? 

Ikuti kisah mereka di dalam cerpen :

Kau Tigakan Cintaku
"Ku tak menyangka dibelakangku kau tigakan cintaku yang hanya kepadamu"



Encik Mimpi versus Cik Realiti

Kisah cinta alam maya antara Encik Mimpi dan Cik Realiti. Encik Mimpi, seorang pemain gitar yang berjaya memikat hati Cik Realiti menerusi alunan lagu dan suaranya yang merdu. Cik Realiti, seorang penulis kisah cinta yang berjaya menawan hati Cik Mimpi melalui kisah-kisah cinta yang ditulis olehnya.

Bila Encik Mimpi masuk di alam realiti, mampukah dia menggegar naluri Cik Realiti? Bila Cik Realiti masuk ke alam mimpi, mampukah Encik Mimpi tidur lena?

Ikuti kisah mereka di dalam cerpen:

Encik Mimpi versus Cik Realiti
"dan bila mimpi menjadi realiti, terjadikah penyatuan dua hati?"



Sebenarnya Kecewa

Pasangan suami isteri ini menutup kesedihan yang bertandang di hati dengan berpura-pura mereka gembira dengan kehidupan mereka kini. Namun dalam hati mereka, penyesalan memakan diri. Dalam senyum yang diukirkan, tercalit seribu kedukaan. Dalam tawa yang diluahkan, terukir sebuah memori duka. 

Mampukah mereka bahagia seperti sebelumnya? Memori apa yang   sering mengganggu tidur malam mereka? Mampukah mereka menerima takdir Yang Maha Esa?

Ikuti kisah mereka di dalam cerpen:

Sebenarnya Kecewa
"dia bukan lagi milik kita"







Share
14
KERUSI di sebelah Mira ditarik oleh Deli sebaik sahaja dia sampai di kelas. Shafiq yang agak sedikit terkejut dengan tindakan Deli itu akhirnya beralah. Kebiasaannya, tempat di sebelah Mira adalah tempatnya. Enggan berdebat di pagi hari, Shafiq menarik kerusi di sebelah Faizah lantas melabuhkan punggungnya di situ.

            “Apa hal budak tu?” soal Syafiq sambil menyiku lengan Faizah yang sedang tekun membaca nota Biologinya. Faizah memang begitu. Pantang sahaja  ada masa terluang, pasti dia akan membaca. Hargai masa katanya.

            “Hurm?” soal Faizah sambil memalingkan wajahnya daripada buku memandang wajah Syafiq yang duduk di sebelahnya. Serius, dia tidak dengar apa yang dituturkan oleh Syafiq sebentar tadi.
Share
Cerpen : Songket Putih I^2 Pemberian Siapa?
Oleh : Isha Idiaz
*****
Sebuah sambungan daripada cerpen I^2 + A^2 = Entah Bila Cinta
*****
 “Sah?” soal Encik Izaid sambil memandang tiga orang saksi lain yang duduk disebelahnya.

Setelah ketiga-tiga mereka menyatakan pernikahan itu sah, doa pun dibaca mengucapkan kesyukuran atas terbinanya sebuah mahligai perkahwinan.
*****
Share
Di atas permintaan ramai, 
Isha Idiaz
bakal kembali dengan sambungan cerpen
I^2 + A^2 = Entah Bila Cinta 
yang diberi judul baru iaitu,

Songket Putih I^2 Pemberian Siapa?



Nantikan kemunculannya dalam masa terdekat ini.. 
(^_^)

Salam Sayang,
~Isha Idiaz~

Share

  13
TANGAN Iskandar sudah pun melingkar di pinggang Faizah. Rakan-rakan seperjuangan Iskandar ataupun lebih senang dikatakan senior Faizah sudah bersorak daripada bawah pentas. Sepantas itu juga flash daripada kamera digital silih berganti mengabdikan kenangan antara Iskandar dan Faizah sebagai ‘King and Queen of The Night’ malam itu.
            Riak wajah Faizah sudah berubah merah. Dia merasa Iskandar sudah melampaui batas. Rasa marah bertandang di hatinya tiba-tiba. Mahu sahaja ditepis tangan Iskandar yang berpaut kemas di pinggangnya itu.
            Faizah menjeling tajam Iskandar yang berdiri rapat di sebelahnya. Iskandar tidak berani memandang wajah Faizah. Pautan tangan di pinggang Faizah masih kemas dan semakin kuat.
Share

Assalammualaikum dan selamat sejahtera..
Orang kata awal sangat nak post kad raya..
Tapi saya berdegil juga nak post di blog ni..
Bukan apa, takut nanti kalau dah mula kuliah, terlupa pula..

Kepada pembaca setia blog Isha Idiaz,
Terima kasih kerana sentiasa memberikan sokongan kepada saya untuk terus menulis..
Andai ada salah dan silap, maaf jua yang saya pohon..

Salam Aidilfitri
Maaf Zahir dan Batin daripada saya

Salam sayang,
~Isha Idiaz~
Share
Assalammualaikum and hye to all
Saje post malam-malam
Eh malam ke?
Pagi dah ni pukul 2:00 tepat jam di lappy Isha

Nak roger-roger kat korang
Isha ade sediakan lagu tema E-Novel DDKM ni
Nak dengar lagunye macam mana?
Boleh...

Nak tahu siapa penulis lirik?
Siapa si penyusun melody?
Siapa si pemetik gitar?
Dan siapa punya suara?

Nantikan dalam masa terdekat ni..

~LOVE YOU SILENTLY~
The Theme Song



Share
Puisi : Sedetik Kurang
Oleh : Isha Idiaz

******************
Jika sedetik kurang
Masa dapat ku undurkan
Pasti ku tidak kehilangan

Jika sedetik kurang
Ku biarkan masa tidak berganjak
Pasti jiwa ku tidak bergelodak

Jika sedetik kurang
Sebelum kau berlalu jua
Pasti kini aku tidak menyeka air mata
Share